sumbang duo baleh : budaya adat minang kabau yang mulai pudar - AdSanjaya

sumbang duo baleh : budaya adat minang kabau yang mulai pudar

adsanjaya.com - kali ini saya mebahas artikel tentang SUMBANG DUO BALEH yang dimana dalam adat istiadat minang kabau hal ini ditujukan kepada kaum wanita, sumbang dou baleh merupakan hal yang seharusnya diketahui oleh orang-orang minang kabau... kalau saya mengetahui hal ini dari sejak saat saya SD dan SMP, saya SD di SDN07KTK, dan SMP di SMPN5SOlOK, karena memang pada saat saya melakasanankan pembelajaran dulu ada mata pelajaran ini, dan saya rasa dan berharap ini masih ada sampai sekarang, karena anak-minang yang saya kenal sekaran sudah jarang untuk mau mengenal budayanya sendiri.



kalau boleh saya bercerita sedikit yang cerita ini saya dengar dari orang tua perempuan saya yang merupakan orang minang suku melayu,beliau bercerita tentang perbedaan zaman sudah membuat dunia minang berbeda, kalau dulu kaum pria tinggal di surau, tapi sekarang sudah tidak lagi. kalau dulu remaja bermain randai, kalau sekarang bermain PB, kalau dulu orang berbalas pantun, kalau sekarang orang berbalas komentar. entah kenapa! mungkin karena dunia...!!!

"adat petatah petitih awak dulu lah anyuik" kata orang-orang dulu.

nah, jadi apa saja sebenarnya sumbang duo baleh itu, sumbang duo baleh ada dua belas yang seharusnya diketahui oleh orang minang. yaitu:

  1. Sumbang duduak
    kaum wanita diajarkan duduk bersimpuh, karena wanita minang menggunakan baju kurung yang rapi dan baik dalam ajaran agama. bandingkan dengan orang minang sekarang, liat cara duduknya, saya tidak ingin berkata yang tidak mengenakkan hati tapi pernah terdengar oleh saya seorang kakek berkata kecil kepada saya.
    "caliaklah paja padusi nan dimuko waang tu ha, tak kok lah taunyo nan dek sumbang duduak"
  2. Sumbang tagak
    berdiri pun ada aturannya : janganlah kaum wanita berdiri di pintu, di jenjang naik rumah, jangan berdiri kalau tak ada yang di tunggu, jangan berdiri dengan laki-laki apa lagi yang bukan muhrim..
  3. Sumbang jalan
    "Bajalan musti ba kawan, paliang kurang jo paja ketek, kalau padusi bajalan surang, saibarat alang-alang lapeh,"
    berjalan harus ada teman, sekurang-kurangnya bocah kecil, kalau perempuan berjalan sendiri ibarat alang-alang lepas..
    kalau berjalan juga harus lihat kesopanan...
    nah lihat kaum wanita minang sekarang...
    "manggeleang kapalo urang dulu"
  4. Sumbang kato
    wanita sudah selayaknya berkata lemah-lembut yan sopan sehadap apapun, tapi yang saya lihat sekarang kebanyakan wanita berbicara keras seakan dia berbicara pada dunia, kebanyakan juga berkata kasar dan tak layak didegar, apalagi sejak teknologi facebook ada, wanita bebas berbicara.
  5. Sumbang caliak
    "kok awak manjadi tuan rumah, usah pancaliak ka jam tangan, tasingguang urang sadang duduak, itu ma usia caro aluih"

    tidak selayaknya tuan rumah selalu melihat jam karena itu akan menyinggung orang lain yang sedang duduk, bukankah itu cara menyuruh orang pergi.
  6. Sumbang makan
    janganlah wanita minang makan sambil berdiri, karena dalam kehidupan minang itu merupakan hal yang tidak sopan.
  7. Sumbang pakai
    "Babaju jan sampik2, nak jan nampak rasio tubuah, dima bukik dima lurahnyo, dima taluak tanjuang baliku jadi tontonan laki-laki, usah pulo talampau jarang, nan tipih nan tabuak pandang, konon tasimbah ateh bawah, usah… Satantang mode jo potongan, sasuaikanlah jo bantuak badan, sarasikan jo ragi kain, buliah sajuak pandangan mato."
    Astafirullah, saya tidak banyak bicara, lihatlah baju remaja sekarang, layaknya tak mampu membeli kain untuk dijahit.
  8. Sumbang karajo
    kerja kaum wanita minang sebatas yang ringan-ringan...
    EMANSIPASI???? pikir lagi
  9. Sumbang tanyo
    "Sumbang tanyo. Ado papatah mangatokan, barundiang sasudah makan, batanyo salapeh arak, aratinyo kok urang tibo batandang sambuiklah baramah tamah, jo hormat silahkan duduak, sasudah itu latakkan aia suruah minum, salasai minum agak sataguak, raso lah cukuik istirahat, baru tanyokan mukasuiknyo, apo sangajo kadatangan, caro tata krama moderennyo “apa yang bisa saya bantu”, mako.. kasa lah bana budi awak, alun ta acah ikuanyo duduak, sambia tagak lalu batanyo, a tujuan datang kamari, indak buliah tu nak.. indak buliah.. buruak angkuah namonyo awak. Salain nan dari pado itu, kok tamu awak sadang makan, sumbanglah bana manayokan “bara harago bareh kini” indak buliah tu, itu pantangan urang minangkabau tu, ciek lai, kalau bajalan dalam hutan, usah batanyo isi rimbo, ula harimau jo biruang, indak buliah, kok masuak ka kampuang banyak upeh, pantang batanyo ka urang lapau, lai mamak manjua sabuak, atau mamintak tambah gulo stek mak, jan mati gadih kau dibueknyo piak, indak buliah tu."

    yang gk ngerti bahasa minang tanya sama temennya yang bisa bahasa minang!
  10. Sumbang jawab
    kalau lah ada orang yang bertanya hendaklah jawab dengan baik. karena sesuatu yang dijawab dengan kasar tidak akan baik hasilnya.
  11. sumbang bagaua
    jangan bergaul dengan laki-laki.
    sekarang jaman nya agak aneh, naik motor berdua pelukan lagi tuh.
  12. sumbang nan pangabisan
    Iko sumbang nan pangabisan, namonyo sumbang kurenah. Adopun nan dimukasuik jo kurenah, iyolah galagat pambaoan, sipaik tabiat jo parangai karakter kecek rang kini sikap mental caro moderen. Kurang etis kurang lah patuik kalau babisiak baduo-duo sadangkan awak sadang batigo, kurang lamak kurang lah elok malucu mambuek garah mahota bakarikik an dalam manjanguak batakziah, indak buliah galak mancaliak urang jatuah, indak buliah manutuik iduang di tangah urang rami, atau kuok mangango laweh2, tamasuak juo sumbang kurenah, mangakok jo tangan kida, saumpamo manjambo jo manampuang, manunjuak manyetop oto, malambai-lambai dari jauah, kecuali manjambo galeh sadang makan. Indak pandai manenggang raso sumbang juo tu namonyo, mako dari itu, kok awak mambali durian, kuliknyo usah dikaka nak, jan serakkan bijo di laman, pikia kan urang di subalah, luko kaki lukolah iduang luko di batin nan manyeso, badantiang tali silaturrahim…

    yang gk ngerti bahasa minang tanya sama temennya yang bisa bahasa minang!

hendaknya kita urang minang mengerti dengan budaya kita sendiri.

terima kasih kepada :
http://coysclub.wordpress.com/2008/05/30/sumbang-duo-baleh-12/
maaf uda awak salin saketek banyak nyo untuak mambagi ilmu,...

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "sumbang duo baleh : budaya adat minang kabau yang mulai pudar"

SpiRiiT Ernas mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.